Pemerintah Mulai Bangun Hunian Tetap di Sulteng

PALU, DISASTERCHANNEL.CO- Pemerintah mulai membangun hunian tetap sebagai bagian dari kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi pasca gempa bumi, tsunami, serta likuifaksi di Sulawesi Tengah (Sulteng).

Pemerintah pusat bersama pemerintah daerah, menargetkan tahapan tersebut rampung dikerjakan dalam dua tahun. Untuk memastikan proyek berjalan lancar, Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Wiranto meninjau langsung kondisi terkini lokasi terdampak bencana di sana, Senin (1/7) lalu.

Wiranto memastikan, komitmen pemerintah untuk terus mengawal pemulihan seluruh daerah terdampak bencana di Sulteng. Baik yang terdampak gempa bumi, tsunami, maupun likuifaksi. “Memulihkan kondisi masyarakat terdampak bencana,” terang Wiranto.

Pasca bencana melanda Sulteng akhir September tahun lalu, dia menyebut tahapan tanggap darurat dan transisi darurat sudah dilalui dengan baik.

Bahkan, Wiranto menilai kondisi daerah-daerah terdampak bencana di Sulteng sudah mulai menunjukan perubahan positif. “Saya melihat roda ekonomi sudah berjalan,” ungkap mantan panglima Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (ABRI) itu. Karena itu, tahapan berikutnya yang digenjot pemerintah saat ini adalah rehabilitasi dan rekonstruksi. Yakni dengan menyediakan hunian tetap untuk korban terdampak bencana.

Dengan begitu, masyarakat yang saat ini masih tinggal di lokasi pengungsian segera punya tempat tinggal tetap. “Fokus utama pada tahap (rehabilitasi dan rekontsruksi) ini adalah pembangunan hunian tetap bagi para pengungsi yang saat ini masih berada di tenda-tenda pengungsian maupun di hunian sementara,” terang Wiranto. Dia berharap, proses tersebut tidak memakan waktu lebih dari dua tahun.

Sesuai dengan rencana awal, lanjut Wiranto pada tahap awal jumlah hunian tetap yang akan akan dibangun sebanyak 3.800 unit. Seluruhnya tersebar di tiga lokasi berbeda. Yakni di wilayah Tondo, Duyu, dan Pombewe. Ribuan hunian tetap itu dibangun pemerintah bersama Yayasan Buddha Tzu Chi. Dia sadar betul, jumlah tersebut memang belum cukup untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. “Namun pemerintah terus berupaya memenuhi kebutuhan huntap,” terangnya.

Karena itu, Ketua Dewan Pembina Hanura ini memastikan pemerintah akan terus menambah jumlah hunian tetap untuk memenuhi kebutuhan tersebut. “Baik yang didukung melalui dana APBN maupun pnjaman luar negeri,” tutur Wiranto. Dalam peninjauan di Pombewe, Kabupaten Sigi, Sulteng, Wiranto sempat menekankan supaya peresmian pembangunan yang dilaksanakan kemarin tidak sebatas seremoni belaka. Apalagi sampai mangkrak. Semua harus terlaksana sebagaimana sudah disusun.

Kepala Satgas Rehabilitasi dan Rekonstruksi Kementerian PUPR Arie Setiadi Moerwanto menyebutkan bahwa pembangunan hunian tetap di Sulteng bakal dilaksanakan dalam tiga tahap.

Sebanyak 3.800 hunian tetap yang dibangun pada tahap pertama seluruhnya dikerjakan bersama pihak swasta. Sedangkan yang akan dibangun oleh Kementerian PUPR masih dalam tahap lelang. “Lebih kurang dua bulan lagi,”tambahnya. (JP/DC/Wan)